• Sel. Feb 20th, 2024

Membangun Literasi Madrasah, MTsN 10 Sleman Bersama Muhsin Kalida Penggerak Literasi dan Penulis

Byadmin

Jul 21, 2022

Upaya mrmbangkitkan literasi madrasah bisa dilakukan dengan kreativitas baca tulis sebagaimana di MTsN 10 Sleman memupuk semangat literasi bagi siswa, guru, dan pegawai yang ditandai dengan menggelar pelatihan menulis cerpen bagi kelas 8 dan 9 dengan narasumber Muhsin Kalida,.

Kepala MTsN 10 Sleman Etyk Nurhayati dalam pengarahannya mengajak siswa untuk sungguh-sungguh berkarya. “Karya kalian nanti akan diabadikan menjadi buku,” .

Muhsin Kalida dosen UIN Sunan Kalijaga yang juga penggerak literasi dan  penulis mengawali sesi dengan menyitir Quran Surat Al Alaq. “Membaca dan menulis itu wajib,” tegasnya. Hal itu dimaksudkan untuk memotivasi bahwa menulis dan membaca satu rangkaian kegiatan yang saling mendukung. Menulis memerlukan proses. Ada tiga tahap syarat menulis menemukan ide, menciptakan mood, dan menuliskannya. Muhsin memaparkan bahwa ide hendaknya dipilih yang dekat dan disukai, sedangkan mood tidak ditunggu melainkan diciptakan. “Mood menulis harus diciptakan, bukan ditunggu. Masing-masing penulis dimungkinkan berbeda cara mengasah mood. “Bisa di pinggir sawah, di pinggir sungai atau di kamar yang nyaman dan sunyi diiringi musik syahdu,“ ujar Kalida. Setelah menentukan ide dan mood, hal tak kalah penting adalah tahap menulis.  Sebagaimana dilansir dari https://sleman.kemenag.go.id/2022/07/20/psychowriting-muhsin-kalida-ajak-siswa-mtsn-10-sleman-cinta-baca-dan-tulis/

Selanjutnya, peserta workshop ditantang 10 menit menulis  nama benda. “Tuliskan nama benda sebanyak mungkin yang kalian temui dari bangun tidur hingga kalian berada di sini,“ ujar Muhsin. Serentak, anak-anak tekun menorehkan pena. Terungkap Bilal kelas 8 berhasil menuliskan 230 kata dan Bintang 180 k sedangkan peserta lain berkisar 60 hingga 120 kata. Motivasi terus dipompakan. Akhirnya peserta workshop berhasil menentukan ide dan mencurahkan ide dalam lembaran kertas berupa paragraf. “Lanjutkan tulisan kalian  cerita minimal 1000 kata dalam batas waktu seminggu, kirimkan ke kami dan selanjutnya, nama kalian akan terukir di Perpusnas,” dorong Muhsin Kalida.

Tidak terasa waktu 2,5 jam berlalu. Muhsin tak henti memompakan motivasi menulis. “Buku adalah sahabat terdekat, membaca buku aktivitas terhebat, dan menulis adalah ekspresi terdahsyat.  Jangan tidur sebelum membaca. Jangan mati sebelum punya karya,“ pungkas Muhsin Kalida menutup acara.

Tinggalkan Balasan